Yang Tertinggal Usai Lebaran


Lebaran sudah lama berlalu. Tapi banyak cerita yang terus melekat pasca lebaran.

Saya seorang nasrani, tidak merayakan lebaran. Tapi banyak kisah unik yang saya dapatkan dari hasil curhatan temen-temen sesame mahasiswa yang muslim. Kisah-kisahnya kebanyakan mirip satu dengan yang lain.

Ini dia tiga kisah yang paling sering singgah di kuping saya ketika temen-temen pada curhat.


#1 Lebaran Usai, Galau Melanda

Mungkin bagi teman-teman yang lebih dewasa tapi masih melajang, ditanya “kapan nikah” saat lebaran sudah jadi hal yang tidak asing. Mulai dari om, tante, sepupu yang sudah pada nikah, nenek, kakek, sampai tetangga. Semuanya silih berganti menanyakan pertanyaan ngeselin satu ini, “kapan nikah”.

Alhasil, seusai lebaran, kaum berumur matang namun masih melajang pun mulai galau.

Nah, lain kaum dewasa, lain mahasiswa.

“Kapan lulus”, ini pertanyaan yang kayaknya sederhana saja bagi mereka yang sudah bukan mahasiswa. Tapi bayangin kalau kamu seorang mahasiswa. Apalagi mahasiswa tingkat akhir yang sedang menyusun skripsi. Niat awalnya melupakan bab-bab skripsi yang belum di acc dosen pembimbing selama hari suci Lebaran. Eh, malah diungkit-ungkit masalah lulus kapan sama hampir setiap orang yang ketemu.

Seusai lebaran, bukannya hati menjadi damai usai momen maaf-maafan, malah hati mulai dilanda galau berkepanjangan. Pikiran mulai enggak dibadan. Opor ayam sisa lebaran berasa hambar. Segenap jiwa tertuju pada skripsi.

#2 Dompet Makin Tebel

Yah, walaupun kaum mahasiswa dilanda galau usai lebaran, tapi kenyataan dompet makin tebel bisa jadi hiburan sejenak.

Secara masih mahasiswa. Hitungannya masih sekolah. Jadi belum punya kewajiban bagi-bagi THR. Yang ada malah masih dikasih THR. Nah karena mahasiswa, justru jumlah THR nya beda jauh dari adik-adik yang masih SD.

Ada temen yang cerita dapet THR dari ortu diatas 1jt. Belum lagi curahan THR dari kakek-nenek yang tidak kurang dari 500rb. Ditambah lagi THR dari om dan tante yang paling sedikit 200rb. Bersyukur kan kalo punya om dan tante yang banyak.

Kan lumayan duit THR bisa buat mengobati kegalauan. Kalau yang perempuan, bisa capcsu ke mall buat shopping baju-baju branded. Kalo yang cowo bisa capcus ke toko online game buat upgrade level gamenya atau beli senjata baru. Lumayan kan?

#3 Timbangan Nambah

Haduh, ini nih yang bikin pusing baik bagi kaum hawa maupun kaum adam. Sudah susah-susah diet selama puasa. Bayar member gym mahal-mahal. Eh malah bablas timbangannya karena tergoda soto ayam di rumah, rendang buatan tante, ketupat di rumah temen dan sate ayam tetangga.

Hasilnya, pipi makin tembem dan perut makin buncit.

Semua usaha menurunkan berat badan hanya tinggal cerita belaka.

Yah inilah problematika bagi kaum yang tidak tahan godaan. Juga kan terkadang tuan rumah suka maksa buat cobain dulu masakan mereka sebelum pulang. kan tidak sopan kalau sampe menolak tawaran jamuan makan. Juga kan sama aja nolak rejeki. Kapan lagi bisa makan enak gratisan gini?

Sebagai seorang mahasiswa kan jarang banget bisa makan enak. Hidup serba irit. Ikutan acara kampus cuma modus biar bisa dapat nasi kotak gratisan. Ikut kepanitian juga cuma modus biar bisa dapat jatah makan malam tiap kali rapat. Tiba-tiba jadi anggota RT paling rajin datang ke kondangan tetangga cuma demi makan gratis.

Saat disodorin makanan enak nan gratis seharian, yah kalap. Usai lebaran siap-siap program penurunan berat badan lagi deh.

Apa ada yang mengalami hal yang serupa?

12 comments

  1. Ahaha.. bener banget! Rasanya pengen ngilang aja kalau ada yang nanya kapan x(

    ReplyDelete
  2. Pertanyaannya sederhana. Tapi bebannya yaampun berat banget. Pertanyaan kapan yang suka bikin kita mengheningkan cipta sejenak.

    ReplyDelete
  3. Lebaran memang banyak problematika nya ya...tapi msh mahasiswa msh aman kan untuk pertanyaan kapan nikah. Ga yg tua ga yg muda, setelah lebaran problem berat badan semua...

    ReplyDelete
  4. Hihii,jadi kapan lulus, kapan merit? *langsung dijitax..
    Sudah biasa ya kalo lebaran emang galow akut, selama bulan puasa berat badan turun, namun dalam beberapa hari lebaran langsung meningkat kembali hahaaa..

    Btw, salam kenal ya mbaa..

    ReplyDelete
  5. Salam kenal mbak Hanie!

    Pertanyaan sejuta umat ya haha. Yang nanya suka enggak punya rasa kasihan sama yang ditanya. gimana kalau yang ditanya baru dioutusin sama pacarnya? Bisa jadi makin depresi. Aduh ampun deh haha... Ini lagi masalah berat badan. Udah cape-cape turunin 3 kilo selama bulan puasa, eh malah naik lima kilo abis lebaran. Kan pada sebel.

    ReplyDelete
  6. Haduh, percaya atau tidak, saya yang masih mahasiswa ini sudah pernah ditanya "kapan nikah". Maklum, temen-temen sebaya di lingkungan saya sudah menikah sebelum usia mencapai 20 tahun. Bahkan sudah ada yang punya anak 2. Jadi bagi lingkungan saya, usia saya sudah saatnya nikah.
    Tapi sebagai mahasiswa, yah saya selalu punya jawaban jitu; "Masih lama. kan masih kuliah!". hahaha

    ReplyDelete
  7. wah abis lebaran dompet tebel? kebalikan sama emak2 kayak daku ya kalo abis lebaran dompet malah tipis hehe

    ReplyDelete
  8. Whoaaaaa serunya tiga hal yang tak terhindarkan usai lebaran :))
    Dama di Amrik ada ketupat gak? :D

    ReplyDelete
  9. Ia. Ini enaknya masih mahasiswa. Belum ditagih THR sama ponakan-ponakan. Beda kalau kaum emak emak udh pusing ngatur keuangan saat lebaran tiba.

    ReplyDelete
  10. Ketupatnya versi instan nih teh. Hal yang paling nyesek adalah kalau ditanya kapan lulus. Hiks

    ReplyDelete
  11. Itulah serunya kumpul sanak sodara keluarga besar. Semua pake jurus kepo maksimal. Tanya KAPAN? KAPAN? KAPAN? ga bosan2. Hahaha ...

    Salam kenal ya, Dama.

    ReplyDelete
  12. Halo Mbak Frida! Salam Kenal!
    Hahaha jurus kepo maksimal bener banget mbak. Dan entah kenapa mereka tidak bosan-bosan ya menanyakan si kapan ini setiap tahun. tidak pernah habis kalimat dengat kata kapan dari kamus sanak saudara kita haha

    ReplyDelete